Kinerja Ketrampilan

Ketrampilan yang harus dimiliki : 1. Ketrampilan Teknis meliputi kemampuan menerapkan pengetahuan khusus dan keahlian spesialisasi. 2. Ketrampilan Manusiawi yakni kemampuan bekerja sama dengan memahami dan memotivasi orang lain baik perorangan maupun dalam kelompok 3. Ketrampilan Konseptual merupakan kemampuan mental untuk menganalisis dan mendiagnosis situasi rumit.

Tuesday, March 21, 2006

Motivasi

PENGERTIAN MOTIVASI :
Robbin, S.P (1993) Motivasi adalah suatu proses yang mengahasilkan suatu intensitas, arah dan ketekunan individual dalam usaha untuk mencapai suatu tujuan. Ketiga unsur kunci dalam definisi kami adalah :
1. Intensitas : Menyangkut seberapa kerasnya seseorang berusaha. Ini adalah unsur yang paling difokuskan apabila berbicara tentang motivasi. Akan tetapi intensitas yang tinggi tidak akan membawa hasil yang diinginkan kecuali kalau upaya itu diarahkan ke suatu tujuan yang menguntungkan organisasi.
2. Tujuan : Apa yang ingin dicapai oleh seseorang.
3. Ketekunan : Ukuran tentang berapa lama seseorang dapat mempertahankan usahanya. Individu-individu yang termotivasi tetap bertahan pada pekerjaan cukup lama untuk mencapai tujuannya.
Banyaknya teori-teori menjelaskan tentang motivasi yang dikembangkan oleh para ahli yang meneliti tentang seorang individu maupun kelompok memberikan pandangan yang berbeda-beda. Ada empat teori yang memfokuskan pada kebutuhan : teori Hierarki Maslow, motivasi-higiene, ERG dan McClelland. Namun, dalam penerapannya sepertinya yang terakhir yang paling kuat, terutama mengenai hubungan antara prestasi dan produktivitas.
Teori kebutuhan McClelland dikemukakan oleh David McClelland dan kawan-kawannya. Teori ini berfokus pada tiga kebutuhan, yaitu :
1. Kebutuhan akan Prestasi : Dorongan untuk berprestasi dan mengungguli.
2. Kebutuhan akan Kekuasaan : kebutuhan untuk memebuat orang lain berprilaku dalam suatu cara yang orang-orang itu(tanpa dipaksa) tidak akan berprilaku demikian.
3. Kebutuhan akan afiliasi : Hasrat untuk hubungan antar pribadi yang ramah dan akrab.
Beberapa orang mempunyai dorongan yang kuat sekali untuk berhasil. Mereka bergulat untuk prestasi pribadi bukannya untuk ganjaran suskes itu semata-mata. Mereka mempunyai hasrat untuk melakukan sesuatu denganlebih baik atau lebih efisien daripada yang telah dilakukan sebelumnya.
Dalam Gibson, Ivanchvich Donnelly (1998) motivasi digambarkan dalam
a. Teori Dua Faktor Herzberg
Ahli psikologi dan konsultan manajemen Frederick Herzberg mengembangkan teori motivasi dua faktor kepuasan. Herzberg memandang bahwa kepuasan kerja berasal dari keberadaan motivtor intrinsik dan bawa ketidakpuasan kerja berasal dari ketidakberadaan faktor-faktor ekstrinsik. Faktor-faktor ekstrinsik(konteks pekerjaan) meliputi :
1) Upah
2) Kondisi kerja
3) Keamanan kerja
4) Status
5) Prosedur perusahaan
6) Mutu penyeliaan
7) Mutu hubungan interpersonal antar sesama rekan kerja, atasan, dan bawahan
Keberadaan kondisi-kondisi ini terhadap kepuasan karyawan tidak selalu memotivasi mereka. Tetapi ketidakberadaannya menyebabkan ketidakpuasan bagi karyawan, karena mereka perlu mempertahankan setidaknya suatu tingkat ”tidak ada kepuasan”, kondisi ekstrinsik disebut ketidakpuasan,atau faktor hygiene.
Faktor Intrinsik meliputi :
1) Pencapaian prestasi
2) Pengakuan
3) Tanggung Jawab
4) Kemajuan
5) Pekerjaan itu sendiri
6) Kemungkinan berkembang
Tidak adanya kondisi-kondisi ini bukan berarti membuktikan kondisi sangat tidak puas. Tetapi jika ada, akan membentuk motivasi yang kuat yang menghasilkan prestasi kerja yang baik. Oleh karena itu, faktor ekstrinsik tersebut disebut sebagai pemuas atau motivator.
Teori dua faktor Herzberg mengasumsikan bahwa hanya beberapa ciri pekerjaan dan karakteristik dapat menghasilkan motivasi. Beberapa karakteristik yang menjadi fokus manajer akan bisa menghasilkan kondisi kerja yang nyaman, tetapi tidak memotivasi karyawan.
Motivasi ini diukur dengan cara mewancarai karyawan untuk menguraikan kejadian pekerjaan yang kritis

b. Teori ERG
Teori ERG(Existence Relatedness Growth ) oleh Alderfer menyatakan bahwa individu termotivasi berperilaku untuk memuaskan satu dari tiga kelompok kebutuhan.(Gibson,Ivanchvich Donnelly,Organisasi,Edisi kedelapan). Ketiga kelompok kebutuhan itu adalah :
1) Kebutuhan pertumbuhan
2) Kebutuhan keterkaitan
3) Kebutuhan Existensi
Teori ERG mengasumsikan bahwa Individu yang gagal memuaskan kebutuhan pertumbuhan menjadi frustasi, mundur, dan memfokuskan kembali perhatian pada kebutuan yang ebih rendah.
Motivasi ini diukur dengan cara membuat skala pelaporan diri yang digunakan untuk menilai tiga kategori kebutuhan

PENGERTIAN PERILAKU
Dalam Robbins, S.P (1993). Perilaku pada dasarnya berorientasi pada tujuan. Dengan perkataan lain, perilaku kita pada umunya dimotivasi oleh suatu keinginan untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan spesifik tersebut tidak selalu diketahui secara sadar oleh individu yang bersangkutan. Ada kalanya kita bertanya : “ mengapa saya melakukan itu ?“ SIGMUND FREUD adalah orang pertama yang memahami pentingnya motivasi dibawah sadar (SUBCONCIOUS MOTIVATION). Ia beranggapan bahwa manusia tidak selalu menyadari tentang segala sesuatu yang diinginkan mereka hingga sebagian besar perilaku mereka dipenuhi oleh kebutuhan-kebutuhan dibawah sadar.
Maka oleh karenanya, sering kali hanya sebagian kecil dari motivasi jelas terlihat atau disadari oleh orang yang bersangkutan. Guna dapat meramalkan perilaku, kita perlu mengetahui kebutuhan-kebutuhan apa pada manusia yang menyebabkan timbulnya tindakan-tindakan tertentu pada waktu tertentu.

PENERAPAN PEMAHAMAN MOTIVASI TERHADAP PERILAKU
Salah satu determinan perilaku adalah motivasi. Menurut Gibson (1995) Istilah motivasi berhubungan dengan ide, gerakan dan apabila kita menyatakannya secara amat sederhana, maka merupakan sesuatu hal yang “mendorong “ atau menggerakkan kita untuk berperilaku dengan cara tertentu. Hal itulah yang merangsang seseorang untuk maju dan mendorong kearah tujuan. Seperti skema berikut :


Pelaksanaan pekerjaan merupakan perilaku organisatoris yang dipilih seseorang guna mencapai tujuan-tujuan pribadinya, yakni tujuan yang dianggapnya penting untuk bergerak maju.
Jadi, seseorang yang mementingkan hasil pekerjaan merupakan seseorang yang mementingkan motivasi. Ia akan memanfaatkan antara hubungan pribadinya dan kekuasaannya atas lingkungan kerja sebagai alat motivasional.


Perilaku Organisasi adalah bidang studi yang menyelidiki dampak perorangan, kelompok dan struktur pada perilaku dalam organisasi dengan maksud menerapkan pengetahuan semacam itu untuk memperbaiki keefektifan organisasi (Stephen P. Robbins, Perilaku organisasi Jilid 1:7).
Perilaku Organisasi mempunyai faktor kunci untuk diramalkan. Faktor tersebut adalah
1. Peningkatan produktifitas
Organisasi dikatakan produktif jika tujuan dapat dicapai dan proses pencapaian tersebut dilakukan dengan merubah masukan menjadi keluaran dengan biaya yang paling rendah. Sehingga dapat disimpulkan bahwa produktifitas berhubungan dengan keefektifan dan keefisienan.
2. Pengurangan kemangkiran
Kemangkiran adalah tindakan tidak masuk kerja tanpa alasan. Tingkat kemangkiran yang tinggi dapat berdampak langsung pada keefektifan dan efisiensi organisasi.
3. Penurunan Turn Over
Turn over adalah pengunduran diri secara permanen dari organisasi.
4. Peningkatan kepuasan kerja
Kepuasan kerja adalah perbedaan antara banyaknya ganjaran yang diterima karyawan dan banyaknya yang mereka yakini harus mereka terima. Karyawan dikatakan merasakan puas bila perbedaan bernilai positif secara perhitungan matematis.

2 Comments:

Blogger Group F said...

Group F (class P,S1 SI) Would Comments:
Berdasarkan artikel yang telah di-posted-kan kami menagngkap bahwa perilaku seseoranglah yang mempengaruhi motivasi dalam dirinya, disamping pengaruh outside Environment,motivasi yang mendorong seseorang untuk melakukan apa yang menurut mereka yang terbaik belum tentu dapat diterima oleh Individu yang terkait, semua ditentukan watak dari Individu tersebut menurut kami perilaku mereka yang justru seringkali menggerakkan kemauan mereka untuk memilih kebutuhan mana yang lebih penting.

9:29 PM  
Blogger GLORYNDO said...

bagus tulisannya, makasih yc moga aq dapt berperilaku dengan baik............setelah membeca tulisannya>>>>

5:57 AM  

Post a Comment

<< Home